level pPKM MENURUN, masyarakat jangan terlalu bereuforia dan terlena dengan penurunan

135

Pandemi virus covid-19 yang sudah berjalan hampir lebih 1,5 tahun ini, sejak diumumkan oleh WHO pada Maret 2020, sangat berimbas pada segala bidang. Upaya pemerintah dalam menangani pandemi ini dengan membatasi aktivitas masyarakat. Aturan pembatasan kegiatan dari mulai Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) hingga saat ini Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berlevel adalah upaya yang baik. Upaya pemerintah sangat memberikan hasil yang cukup baik dengan menurunnya kasus positif dan kematian.

Dalam hal ini perlu kita syukuri, namun jangan sampai kita terlena atas menurunnya kasus PPKM dibeberapa wilayah di Indonesia. Menurut Dosen Biologi Universitas Sutomo, Ikhsan Gatot Aji Prasetio, S.Pd., M.Si mengatakan Bahwa menurunnya level PPKM dibeberapa wilayah di Indonesia, jangan sampai kita sebagai masyarakat terlena dan euforia berlebihan. Dapat kita jumpai saat ini objek wisata mulai dibuka, banyak masyarakat antusias mengunjungi objek wisata karena sudah terlalu lama tidak berwisata.

“Hal ini jangan sampai menjadi kelengahan bagi kita semua, oleh karena itu perlu kesadaran dari setiap individu terhadap protocol kesehatan”.

Indonesia sudah 2 kali mengalami lonjakan kasus covid19 hal ini perlu dijadikan pembelajaran bagi berbagai pihak, jangan sampai hal tersebut terulang kembali. Apalagi saat ini Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah memulai kebijakan pembelajaran tatap muka (PTM), perlu kita akui bahwa proses pembelajaran secara daring sangatlah menimbulkan banyak kendala.

Sebagian orangtua murid masih ragu dan enggan memberikan izin kepada anaknya untuk melakukan pembelajaran tatap muka disekolah, padahal dalam prosesnya sekolah melaksanakan proses pembelajaran sesuai intruksi Kemeneterian Pendidikan dan Kebudayaan dengan mengedepankan protokol kesehatan oleh karenanya, untuk mendukung kebijakan tersebut masyarakat harus saling bekerjasama dan saling menjaga dalam mengaplikasikan taat protokol kesehatan.

Tentunya jika masyarakat terlalu terlena dan bereuforia berlebihan dengan melonggarnya kebijakan PPKM, maka sangat disayangkan apabila nanti akan mengakibatkan lonjakan kasus covid-19 seperti yang sudah dialami sebelumya, karena nanti akan menghambat proses pembelajaran secara tatap muka. Selain menaati protokol kesehatan, perlu kiranya kesadaran kita untuk mendukung pemerintah dalam mencapai herd immunity, sehingga apa yang diharapkan kita semua untuk kembali hidup normal akan segera tercapai.

Penulis : Ikhsan Gatot Aji Prasetio, S.Pd., M.Si

Editor : Todaystory.media

Dapatkan update terbaru dari kami

Tinggalkan pesanan

Alamat email anda tidak akan disiarkan.